Mewujudkan Guru Paripurna Pasca Sertifikasi

Thursday, 13 August 2015 (17:51) | 306 views | Print this Article

Oleh : Drs. Fuad Aljihad, M.H.
Wakil Ketua ISPI Cabang Cilacap periode 2015-2020, juara I ‘’Anugerah Konstitusi dan Pendidikan Hak Konstitusional Warga Negara Bagi Guru PKN Tingkat Nasional,” jenjang SMA/MA Tahun 2014.

Fuad Aljihad (kiri) saat menjadi moderator mendampingi Dr. Tjipto Subadi, M.Si (tengah) dan Prof. Slameto (kanan)

Guru sebagai ujung tombak pendidikan sangat menentukan keberhasilan dan profil pendidikan di Indonesia. Komitmen mewujudkan guru paripurna di Indonesia melahirkan upaya yang tidakpernah henti. Lahirnya UU Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen menyempurnakan upaya menyiapkan guru paripurna sebagai manusia yang harus bisa menjadi teladan bagi para siswa. Betapa banyak ungkapan yang menyoroti guru, seperti guru kencing berdiri, murid kencing berlari. Pada sisi lain, cibiran terhadap lemahnya posisi guru di hadapan penguasa digambarkan dalam lirik lagu Iwan Fals, yang berjudul “Umar Bakri”. Namun, di saat guru mulai diperhitungkan karena telah mendapatkan status sebagai profesi tidak sertamerta guru dan perilakunya sudah menunjukkan indikasi sebagai profesional.

Dalam seminar nasional yang diselenggarakan oleh ISPI cabang Cilacap dengan tema, “Implementasi Permenpan-RB Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditya”, Sekretaris Umum Pengurus Pusat Ikatan Sarjana Pendidikan Indonesia (ISPI) Prof. Dr. Ahman, M.Pd. yang menjadi salah satu nara sumber menegaskan bahwa salah satu upaya untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas pendidikan adalah dengan meningkatkan profesionalisme guru. Hal itu sangat penting karena gurulah ujung tombak pendidikan. Guru, tegas Ahman, mempunyai fungsi, peran, dan kedudukan yang sangat strategis dalam pembangunan nasional dalam pendidikan, sehingga perlu dikembangkan sebagai profesi yang bermanfaat.

Pembicara lain dalam seminar ini adalah Prof. Dr. Slameto, M.Pd. (UKSW Salatiga), dan Dr. Tjipto Subadi, M.Si. (UMS Surakarta). Sedangkan keynot speaker dalam seminar ini adalah Ketua Pengurus daerah ISPI Jawa Tengah Prof. Dr. Trisno Martono, MM yang juga guru besar UNS.

Mengutip pendapat Heyneman dan Loxley (1983), Ahman menyatakan bahwa 34 pesen mutu pendidikan dipengaruhi oleh faktor guru (di negara maju 36 %). Sedangkan sisanya dipengaruhi oleh faktor-faktor pengelolaan (22 %), sarana fisik (26 %), dan belajar (18 %). Hasil penelitian lain yang dilakukan oleh Nana Sudjana, dkk. (1993) menunjukkan, bahwa kemampuan menguasai kelas dan materi bahan ajar guru-guru SMA cukup baik, sedangkan penguasaan maetodologi masih perlu ditingkatkan.

Assertif
Sikap dan perilaku bertanggung jawab yang bersifat assertif, tambah Guru Besar UPI Bandung ini, merupakan sipkap dan menghayati tugasnya sebagai guru (pendidik), memiliki sikap positif terhadap tugas pokok dan fungsinya sehingga dapat melaksanakan tugas sesuai dengan tuntutan pekerjaan dan bekerja dengan sebaik-baiknya untuk memenuhi kepuasan kerja, dan memiliki dedikasi yang tinggi untuk melaksanakan tugas-tugas sebagai pendidik yang sesuai dengan penugasannya dan meningkatkan kualitas proses belajar/ bimbingan dan hasil prestasi bimbingan siswa dalam rangka pencapaian tujuan pendidikan.

PKB
Penilaian Kinerja Guru (PKG) merupakan penilaian yang dilakukan untuk mengukur profesionalisme guru. PKG menilai empat kompetensi pokok untuk mengukur kinerja guru, yaitu kompetensi pedagogik, profesional, sosial, dan kepribadian yang dijabarkan menjadi empat belas (14) komponen penilaian. Hasil evaluasi PKG ini harus ditindak lanjuti secara terus menerus dan terencana. Karena itu, guru harus selalu melakukan pengembangan keprofesian berkelanjutan (PKB).

PKB memiliki dua fungsi utama, yaitu untuk menilai kemampuan guru dalam menerapkan semua kompetensi dan keterampilan dalam proses pembelajaran, pembimbingan, atau pelaksanaan tugas tambahan yang relevan dengan fungsi sekolah, dan untuk menghitung angka kredit yang diperoleh guru atas kinerja pembelajaran, pembimbingan, atau pelaksanaan tugas tambahan yang relevan.

Tujuan PKB adalah untuk meningkatkan kualitas layanan pendidikan  di sekolah dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan. Sedang khusus, PKB bertujuan untuk memfasilitasi guru untuk mencapai standar kompetensi profesi yang telah ditetapka, memfasilitas guru untuk memuta khirkan kompetensi yang dimiliki, memotivasi guru-guru untuk tetap mimiliki komitmen melaksanakan tugas pokok dan fungsinya, serta mengangkat citra, harkat, martabat profesi guru, rasa hormat dan kebanggaan berprofesi sebagai guru.

Pengembangan profesi dalam PKG meliputi tiga hal, yaitu: Pengembangan diri, publikasi ilmiah, dan karya inovatif. PKB ini dimaksudkan untuk meningkatkan profesionalisme guru yang selama ini masih dipandang belum memenuhi syarat profesional.

Slameto, Guru Besar UKSW Salatiga yang juga sebagai bendahara ISPI Jateng dalam seminar tersebut menuturkan hasil temuan D. Deni Koswara, dkk. di Jawa Barat (2009) menyatakan hal-hal yang memprihatinkan adalah sertifikasi guru ternyata tidak berkontribusi terhadap profesionalisme guru, dan sertifikasi guru tidak berkontribusi terhadap mutu pembelajaran.

Sementara hasil penelitian yang dilakukan oleh Badrun dengan judul “Kinerja Guru Profesional” di Kabupaten Sleman (2011) menunjukkan beberapa hal yang masih belum menggembirakan dari para guru yang sudah tersertifikasi terutama terkait dengan kemampuan penulisan artikel, penelitian, pembuatan karya seni/teknologi, menulis soal UN (tidak semua guru berkesempatan menulis soal UN), menelaah buku, mengikuti forum ilmiah. Sedangkan yang menggembirakan adalah para guru telah berusaha untuk membuat modul dan media pembelajaran.

Peran ISPI
Dalam seminar ini, ISPI juga diharapkan agar bisa berkontribusi terhadap para guru. Di antaranya dapat mendampingi para guru dalam membuat karya tulis ilmiah, baik penelitian maupun makalah untuk jurnal. Untuk pertama kali, para pengurus ISPI juga diharapkan dapat mendampingi para guru membuat rencana panduan guru. Dalam membantu para guru menulis di jurnal, ISPI Kabupaten Cilacap sudah bersiap-siap melahirkan jurnal online. Dalam seminar ini, sebagian peserta juga sudah bersedia menjadi anggota ISPI Cilacap.

Mirza Gholam Mokhamad beserta pengurus lainnya dilantik oleh Ketua PD ISPI Jateng, Prof. Dr. Trisno Martono, M.M.

Dalam kegiatan ini, juga dilakukan pelantikan pengurus ISPI Cabang Kabupaten Cilacap periode 2015-20120 oleh Ketua Pengurus Daerah ISPI Jawa Tengah, Prof. Dr. Trisno Martono, MM. Sebelumnya Dr. Tjipto Subadi, M.Si selaku sekretaris membacakan SK Pengurus ISPI Cilacap.

Adapun susunan kepengurusan ISPI Cabang Cilacap terdiri dari; pelindung, Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Kabupaten Cilacap.

Dewan pembina terdiri dari; Dr. Umi Zulfa, M.Pd.(Universitas Nahdlatul Ulama Al-Ghazali Cilacap), Dr. Rohmat, M.Ag., M.Pd. (Institut Agama Islam Negeri Purwokerto), dan Dr. Tumisem (Universitas Muhammadiyyah Purwokerto).

Dewan pengurus ISPI Cilacap, Ketua dijabat oleh Drs. Mirza Gholam Mokhamad (pengawas SMP Disdikpora Cilacap), wakil ketua I Drs. FX. Suparta, MM.Pd., wakil ketua II Drs. Fuad Aljihad, M.H., sekretaris I Zaenal Arifin, S.Pd., sekretaris II Mahmud Saefi, S.Pd.M.Pd. bendahara I, Suratmi, S.Pd., M.M. dan wakil bendahara, Aris Santoso, S.Pd.
***

Tulisan lain yang berkaitan:

imgSeminar Nasional Kebijakan Pendidikan (Saturday, 24 November 2018, 160 views, 0 respon) Forum IdeKita FIP UNJ akan menggelar Seminar Nasional Kebijakan Pendidikan  dengan tema : “Transformasi LPTK sebagai Kunci Pembangunan SDM...
imgParosil Resmi Pimpin ISPI Lampung Barat (Saturday, 9 April 2016, 119 views, 0 respon) Sumber : Lampung Barat News Liwa – Parosil Mabsus resmi dilantik sebagai ketua Ikatan sarjana pendidikan indonesia (ISPI) Lampung Barat (Lambar)...
imgSeminar Nasional Psikologi UMS 2015 (Tuesday, 21 April 2015, 590 views, 0 respon) Tema : Selamatkan Generasi Bangsa dengan Membentuk Berbasis Kearifan Lokal Pembicara: 1. Arist Merdeka Sirait 2. Prof. Djamaluddin Ancok 3. Kombes...
imgSeminar Nasional Pendidikan dan Call Paper FKIP UAD (Thursday, 12 June 2014, 234 views, 0 respon) Latar Belakang Secara filsafat, pendidikan adalah proses panjang dan berkelanjutan untuk mentransformasikan peserta didik menjadi manusia yang sesuai...
imgPelantikan ISPI Banyumas dan Bedah Buku “Pemimpin Berkarakter Pancasila” (Saturday, 31 May 2014, 236 views, 0 respon) PELANTIKAN ISPI BANYUMAS : Prof. Dr. H. Trisno Martono, M.M. selaku Ketua PD ISPI Jateng mengukuhkan kepengurusan ISPI cabang Banyumas 2014-2017 di...
Tulisan berjudul "Mewujudkan Guru Paripurna Pasca Sertifikasi" dipublikasikan oleh Admin ISPI (Thursday, 13 August 2015 (17:51)) pada kategori Kegiatan, Kegiatan. Anda bisa mengikuti respon terhadap tulisan ini melalui feed komentar RSS 2.0. Both comments and pings are currently closed.